Melacak kembali Curug Dago sambil hunting foto

Kayanya udah ga banyak lagi orang Bandung yang tau persis dimana curug (air terjun) Dago, sebagian mungkin pernah denger…ato malah banyakan yang ga pernah denger dan ga pernah tau (ato bahkan ga peduli) ada tempat wisata (bahkan nyimpen prasasti bersejarah) yang namanya curug Dago. Memang, mau ke lokasi curug Dago aja rada susah bagi yang belon pernah, ato dulu pernah sekarang mo jalan lagi kesitu, karena daerah sekitarnya udah berubah dengan munculnya perumahan-perumahan baru.

Meski orang kebanyakan kalo ditanya pasti tau kalo yang namanya curug Dago itu pasti di dago, tapi letak persis dan masuknya darimana, itu yang sering ga jelas…situ ini sekarang udah jauh kelewat ama Dago Pakar (Taman Djuanda), pemeliharaannya pun jauh banget…curug Dago sih udah bisa dibilang ga layak buat jadi tempat wisata…kotor, bau pesing dan akses yang sulit!

Padahal buat menuju lokasi ini bisa dibilang gampang (kalo udah tau…) masuk dari jalan baru pas deket terminal Dago atas (sebelum pertigaan Dago bengkok) yang ke arah komplek perumahan baru, pokoknya persis depan terminal Dago ada belokan yang curam ke arah kiri, nah itu jalurnya…sekitar 200 m sebelum jembatan kecil, ada gang kecil yang jalan setapaknya udah ditembok, berarti itu masuk area curug Dago…ikutin jalan setapak ampe nemu persimpangan, ngambil kanan….dan…nyampe deh…

Yah dibilang indah sih ga juga, entah karena ga terawat ato kotor…jalan tangga ke arah curugnya juga bisa dibilang terjal,dan yang pasti airnya…coklat…ya air kota gitu deh..di area curug ada dua banguna kecil yang nyimpen prasasti -konon- dari raja Thailand jaman dulu. Curugnya sendiri juga tingginya cukup (taksirannya sih antara 10 meter-an), ga tinggi-tinggi amat.

Tapi, sebenernya masih tampak sih sisa-sisa kalo lokasi ini sempet dipelihara/dirawat ama instansi pemerintah…cuman ga tau kenapa sekarang kayanya udah ogah buat ngurusinnya lagi.

Diluar itu, hunting foto ke lokasi ini menarik juga, cuman kayanya bagusan pagi kali ya ketimbang sore, asal pinter-pinternya kita aja nyari angle dan komposisi yang enak…mungkin curug Dago ini ga masuk top recommended, tapi tetep aja rugi kalo ga pernah kemari, gimanapun ini curug bersejarah.

  1. n ice blog 🙂

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s